Loading...
WacanaWiki-Aisyiyah

Siti Bariyah

Siti Bariyah (lahir di Kauman, Yogyakarta tahun 1905 – meninggal tidak diketahui) adalah salah satu murid perempuan K.H. Ahmad Dahlan.[1] Ia merupakan putri dari Lurah Haji Hasyim. Secara khusus, ia diminta oleh K.H. Ahmad Dahlan untuk belajar di sekolah Belanda.

Riwayat Hidup

Siti Bariyah merupakan ketua pertama Aisyiyah. Ia lahir pada tahun 1325 H atau 1907 M. Ia merupakan putri dari Lurah Haji Hasyim dan masih bersaudara dengan Ki Bagus Hadikusuma, H.M. Sudja, H. Fachroddin dan Siti Munjiyah. Mereka inilah yang kemudian dikenal dengan nama Bani Hasyim.[2]

Pernikahan

Siti Bariyah menikah dengan Muhammad Wasim, putra K.H. Ibrahim yang masih merupakan adik Nyai Ahmad Dahlan atau ipar dari K.H. Ahmad Dahlan.[3] Pernikahan endogami merupakan kebiasaan yang lumrah di masyarakat Kauman saat itu. Seperti halnya penduduk Kauman yang lain, Muhammad Wasim juga merupakan pengusaha batik. Usaha ini merupakan warisan dari ayahnya. Oleh karena itu tidak mengeherankan jika Siti Bariyah Wasim juga dikenal sebagai pedagang batik. Siti Bariyah memiliki tiga orang anak yaitu Siti Antaroch, Ichtanon, dan Fuad.

Pendidikan

Siti Bariyah bersama dengan dua orang perempuan Kauman lainnya, yaitu Siti Wadingah dan Siti Dawimah diperintahkan oleh K.H. Ahmad Dahlan untuk mengenyam pendidikan di Neutral Meisjes School di Ngupasan.[4] Perintah K.H. Ahmad Dahlan ini ditujukan untuk memberikan perempuan kesempatan untuk memperoleh pendidikan formal, suatu hal yang sangat langka bagi kaum perempuan pada masa itu. Tidak sedikit yang menentang perbuatan K.H. Ahmad Dahlan ini, namun ia tetap menyekolahkan ketiga perempuan ini di sekolah pemerintah kolonial. Untuk mengimbangi pengaruh dari sekolah kolonial, K.H. Ahmad Dahlan mendidik mereka dalam pengajian Sapa Tresna yang kemudian menjadi Aisyiyah.

BACA JUGA:   Redefining Nasyiatul Aisyiyah

Berdakwah Bersama K.H. Ahmad Dahlan

Siti Bariyah sering diajak oleh KHA Dahlan dalam melakukan dakwah di kantor pemerintahan dan sekolah-sekolah. Siti Bariyah termasuk salah satu murid yang paling menonjol diantara murid-murid KHA Dahlan bersama dengan Siti Wasilah. Siti Bariyah mahir berbahasa Belanda dan Melayu sementara Siti Wasilah memiliki kemampuan melantunkan ayat-ayat Al Qur’an. Perpaduan diantara keduanya inilah yang dipergunakan oleh KHA Dahlan dalam memulai dakwahnya. Siti Wasilah membacakan ayat Al Qur’an, sementara Siti Bariyah menerjemahkannya dalam bahasa Melayu dan Belanda.[5] Kepandaian berbahasa Siti Bariyah ini tidak bisa dilepaskan dari latar belakanganya sebagai lulusan sekolah Belanda.

Menjadi Ketua Aisyiyah

Keterlibatan Siti Bariyah dalam Muhammadiyah dimulai ketika K.H. Ahmad Dahlan mengadakan rapat pembentukan Bagian Aisyiyah (Sapa Tresna) yang dihadiri oleh putri-putri Kauman. Selain K.H. Ahmad Dahlan, turut hadir pula H. Fachrodin, H. Mochtar, Ki Bagus Hadikusumo, Siti Dawimah, Siti Dalalah, Siti Busyro, Siti Wadingsih dan Siti Badilah. Dalam rapat ini diputuskan untuk memilih Siti Bariyah sebagai ketua Bagian Aisyiyah yang pertama.[6] Pemilihan ini didasarkan pada latar belakang Siti Bariyah yang merupakan lulusan Sekolah Netral sehingga dipandang oleh K.H. Ahmad Dahlan memiliki kemampuan organisasi yang mumpuni. Ia menjabat sebagai Ketua Aisyiyah sejak tahun 1917 hingga tahun 1920 dan terpilih lagi tahun 1927. Pada masa kepemimpinan Nyai Ahmad Dahlan, Siti Bariyah dipercaya menjadi wakil ketua.

Menulis Tafsir Muhammadiyah

Setelah K.H. Ahmad Dahlan wafat, Muhammadiyah dipimpin oleh K.H. Ibrahim. Pada masa ini, Siti Bariyah dipercaya oleh K.H. Ibrahim untuk merumuskan Tafsir Muhammadiyah yang terbit dengan nomor 09 tahun ke 4 tahun bulan September tahun 1923 dalam artikel “Tafsir Maksoed Muhammadiyah”.[7] Siti Bariyah menulis perbandingan pendidikan Islam khususnya pesantren yang tertinggal kualitasnya jika dibandingkan dengan pendidikan pemerintah kolonial saat itu. Pemikiran ini tentu berkaitan erat dengan pendidikan yang ditempuh oleh Siti Bariyah di Neutral School. Dalam artikel ini, Siti Bariyah menyebutkan bahwa Muhammadiyah didirikan untuk menggembirakan pengajaran dan pelajaran Islam di Hindia Timur. Pendidikan Muhammadiyah memuat ilmu agama dan ilmu umum, hal yang tidak ditemukan dalam pesantren saat itu. Tafsir Siti Bariyah kemudian diurai oleh K.H. Mas Mansur pada masa selanjutnya dengan judul “Tafsir Langkah Muhammadiyah”. Ketrampilan Siti Bariyah menjadi bekal untuk merintis Majalah Suara Aisyiyah yang terbit pertama kali pada tahun 1926.

BACA JUGA:   Siti Walidah

Akhir Hayat

Siti Bariyah meninggal di usia yang masih relatif muda. Ia meninggal setelah melahirkan anaknya yang ketiga yaitu Fuad. Setelah ia meninggal, anak-anaknya diasuh oleh Siti Munjiyah yang merupakan kakaknya hingga mereka dewasa.[8]

Leave a Reply

Your email address will not be published.